Nikmatnya Dendam

Posted: 9 Januari 2012 in Uncategorized

Dendam Terasa Nikmat Disebabkan Desakan Emosi

Dalam pergaulan hidup sehari-hari kita, gesekan atau pertikaian pasti terjadi disengaja ataupun tidak. Gesekan dan pertikaian ini pun bisa memicu pertengkaran dan perkelahian yang bisa merusak fisik pribadi maupun lingkungan sekitarnya. Akibat dari pertengkaran dan perkelahian ini pun bentuknya bermacam-macam: lecet, luka-luka, bahkan sampai berujung kepada kematian.

Kematian yang terjadi bisa menjadi akhir dari pertikaian atau gesekan tadi tetapi ada juga menjadi awal dari permasalahan baru yaitu dendam yang tak berujung! Kok bisa?

Kematian seseorang akibat pertengkaran atau perkelahian dengan pihak lain secara langsung memang ditanggung oleh dua orang tersebut, tetapi masing-masing orang yang bertengkar ini sudah barang tentu memiliki pengikut atau tanggungan. Kalau dia seorang pimpinan tentu punya pengikut, sedangkan kalau dia adalah seorang kepala keluarga sudah barang tentu punya tanggungan isteri/suami, anak, cucu, menantu, mertua bahkan orang tua.

Kematian yang diakibatkan pertengkaran tadi jika tidak diterima oleh pengikut atau tanggungannya maka akan menjadi dendam yang tak akan pernah berhenti dan tidak punya ujung. Pihak yang mendapatkan kematian tidak akan menerima anggotanya dibunuh akan melakukan pembalasan dengan cara yang sama. Apabila terjadi pembunuhan maka pihak yang membunuh tentu akan dicari untuk dibunuh juga dan begitu seterusnya sampai tidak ada lagi yang bisa dibunuh maka berhentilah kasus tersebut. Sebagai bukti sejarah dapat dibaca sejarah terbentuknya kerjaan Singosari atau Majapahit yang penuh dengan misteri aksi pembunuhan perebutan tampuk kekuasaan kerajaan.

Cerita di atas adalah cerita dimana masing-masing pihak bisa dan mampu melakukan aksi balas dendam. Bagaimana dengan yang tidak sanggup? Yang akan tercipta adalah manusia-manusia penyimpan dendam atau lebih dikenal dengan istilah pendendam.

Pendendam ini pada dasarnya lebih berbahaya dibandingkan dengan yang tidak karena selalu menyimpan rasa dendam dan setiap pembicaraannya adalah menyebarkan dendam.

Si pendendam, karena tidak sanggup melakukan aksi balas dendam maka setiap pikiran dan anganya penuh dengan nafsu dendam. Pada saat dia kuat dan mampu dia siap melakukan aksi pembalasan yang lebih berbahaya dibandingkan dengan yang sudah melakukan.

Pada saat masih memendam rasa dendam, dia merasakan kenikmatan setiap membayangkan kebencian dan kemarahan. Setiap detil pembalasan yang ada dalam alam pikirannya merupakan zat aditif yang sangat ampuh memuaskan rasa benci dan amarah. Itu makanya, kenapa setiap kita memikirkan seseorang dengan perasaan benci membuat kita terhanyut dengan rasa dendam.

Setiap agama di muka bumi ini sangat melarang rasa benci dan dendam dalam hati. Seperti agama Hindu, Budha, Kristen dan Protestan. Bahkan Mahatma Gandhi mengajarkan melarang kekerasan dan pembalasan dendam. Tapi anehnya kenapa cerita film Hindustan mempertontonkan aksi heroik pembalasan dendam bahkan saking dramatisnya diputar secara slow motion.

Dlam agama Islam dikisahkan bagaimana Nabi Muhammad membalas perlakuan orang yang membencinya dengan lemah lembut seperti kisah seseorang yang selalu melempar kotoran ke kepala Nabi setiap lewat di muka rumahnya. Tetapi ketika orang tersebut sakit Nabi-lah yang pertama menjenguknya.

Tulisan ini sengaja saya tuangkan pada saat sekarang semua rakyat Indonesia disibukkan dengan usulan pemberian gelar Pahlawan kepada mendiang bapak Soeharto. Ada yang pro dan ada yang kontra.

Semoga tulisan singkat ini bisa menginspirasi semua orang untuk mengambil keputusan yang bijak dan kebaikan semua pihak serta untuk Indonesia yang lebih beradab.

Komentar
  1. Fatmawati Indro mengatakan:

    jgn karna kemarahan kita membenci seseorang… lalu dendam dan melupakan kebaikan seseorang itu…… dendam itu ibarat api yg memakan kayu…… aku setuju jika pak Harto mendapat gelar Pahlawan, krn jasa beliau itu banyak…. dan rasanya hidup dZaman beliau itu jauh lebih enak drpd skrg

    • Andri Satria Masri mengatakan:

      Sebelumnya saya mengucapkan terima kasih atas kunjungan ibu ke blog saya.
      Terima kasih atas komentarnya. Memang buk, inti dari artikel singkat saya ini adalah tentang ketidaksetujuan saya dengan sifat dendam. Karena tidak sesuai dengan ajaran agama manapun walaupun sebenarnya sifat pendendam adalah anugrah Tuhan SWT tetapi harus kita kekang dan kendalikan supaya kehidupan kita berjalan dengan damai dan nyaman.

      • Andri Satria Masri mengatakan:

        Kalau membandingkan suatu zaman tidak proporsional kayaknya buk. Karena masing-masing zaman punya peluang dan hambatan tersendiri.

        Ada juga sebagian orang yg menyatakan lebih enak zaman sekarang tidak seperti zaman Soeharto yg serba dikekang dan penuh ketakutan karena intel berkeliaran di mana-mana.

        Makanya saya tidak mau menyinggung masalah itu, saya cuma fokus soal dendam yg tidak sesuai dengan berbagai ajaran agama mana pun.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s